BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

BILA KU SEDIH AKU TERINGAT...

Tuesday, July 13, 2010

Masih teringat pada tanggal itu, tertawa ayahku seketika tatkala dikhabarkan satu perkhabaran gembira tentang bayi yang dikandungkan oleh isterinya sudah selamat dilahirkan.. (Alhamdulillah). Berganda kegembiraannya pabila aku yang dilahirkan pada ketika itu merupakan satu penantian panjang yang telahpun ketemu penghujung, bayi lelaki! Setelah 4 kali, ibuku melahirkan semuanya anak perempuan. Aku merupakan satu-satunya anak lelakinya. Emak bercerita, Pak begitu gembira sehinggakan kalau aku menangis satu isi rumah dimarahnya. Aku seperti budak lelaki yang lain begitu lasak dan sangat nakal. Kalau aku jatuh dan luka siaplah kakak-kakak ku dimarahinya. Apa sahaja yang aku inginkan pasti dibelinya (mainan)..

Masih ingat tanggal itu langit tidak selalunya cerah kebahgiaan yang tercipta berkat daripada-Nya diuji seketika. Waktu berumur 7 tahun ayahku diserang satu penyakit misteri yang gagal dirawat oleh peruabtan moden (ayahku dikhianati dengan ilmu hitam). Kejamnya orang itu, merampas kebahgian kami sekeluarga. Pelbagai jenis rawatan alternatif telah diusahakan oleh mak dan sanak saudara yang lain tetapi tiada yang berjaya sehinggakan ayahku dirawat di salah sebuah hospital di Kuantan. Sedih tidak terkata, ingat lagi kak Linda bercerita sewaktu dia melawat pak di hospital, pak tak berubah Cuma ada masanya dia seperti manusia normal yang lain yalah yang bebas dari segala masalah kesihatan. Tiada belas ikhsan pelaku yang menghantar ilmu hitam terhadap Pak.

Ingat lagi lepas dah keluar dari hospital tu, Pak pulang ke rumah. Tengok keadaan rambutku yang panjang tidak bergunting, Pak nak bawa aku ke kedai gunting rambut di Kampung Awah. Tetapi mak bagi isyarat jangan ikut sebab ayahku masih belum sihat sepenuhnya. Takut juga aku, bila Pak berkeras nak bawa sehinggakan terpaksa ada orang yang mengawal keadaan dan menenangkannya. Selepas semua pendekatan tradisional dicuba namun tidak ada perubahan, Tok aku (mak Pak) ambil keputusan untuk menghantar Pak ke rumah abangnya yang kedua untuk berubat di situ.

Ingat lgi hari itu, kami sekelurga pulang ke rumah Pak Ngah Cha nak tengok keadaan Pak. Pak makin teruk. Dia bertindak di luar jangkaan shinggakan 5 lelaki dewasa terpaksa memegangnya. Aku tengok mak dah mula menangis. Aku? Aku hanya mampu takut ketika itu memandangkan aku masih berumur 7 tahun ketika itu. Apa sangat insane kecil ketika itu mampu buat? Mengerti jauh sekali.. mak dan semua ahli keluargaku pulang dari rumah Pak Ngah Cha dalam keadaan sedih kerana keadaan Pak semakin teruk.

Pada hari itu, aku dan Kak Eijah pergi ke sekolah seperti biasa. Kawan Kak Eijah, budak lelaki telah kematian ibunya pada hari itu. Aku yang tidak mengerti apa-apa ketika itu terus mengejek keadaannya. Pulangnya dari sekolah hatiku tertanya-tanya sambil memandang kak Eijah yang pada fikiran aku turut sama bingung melihat keadaan di situ, banayk kereta dan banyak orang. Dari jauh sayup-sayup aku melihat mata mak merah-merah menangis. Aku tak syak apa-apapun, Pak meninggal!!! Kak Eijah bagitahu, patutlah mak menangis, pasangan hidupnya telah menghadap Ilahi. Kami anak beranak menaiki van salah seorang penduduk di kawasan jiran.

Sempat juga aku tengok arwah ayah dimandikan takut juga, nak menangis tapi tak tahu kenapa tak boleh menangis saat dan ketika itu. Masa pak dikapankan kami semua tengok. Mak tak berhenti menangis. Lepas nak tutup muka Pak, ada orang kat situ cakap, “Ha, ciumlah Pak buat kali terakhir nanti tak boleh dah...” ketika aku menulis ni sebak dada bila mengimbau kenangan itu. Aku pun ciumlah, terasa sejuk didahinya. Mak tak berhenti menangis nak nak lagi melihat aksi anak bongsunya yang takut nak cium arwah Pak yang kaku serba putih itu. Lepas selesai arwah Pak dikafankan, kak lina yang baru habis kelas (nak dekat SPM waktu ni) pun datang. Apalagi pengsanlah Kak Lina mungkin kerana letih. Lepas tu, jenazah arwah Pak pun diusung orang ke tapak kebumian. Mak tak bagi aku pergi sekali waktu itu sebab aku masih kecil. Ingat lagi adik tanya “Pak gi mana?” aku pun cakap “Pak dah tak ada”. Susah nak terangkan kat dia, dia tak faham. Ingat lagi lepas Pak tak ada semua benda kena buat sendiri mak pulak makin kurus. Masa adik aku daftar ke sekolah rendah masuk darjah satu, mak menangis sebab adik tak dihantar oleh ayah sebab kami berlima (kak Linda, Kak Lina, Kak Liza, Kak Eijah ngan aku semua Pak yang daftarkan) mak menangis adik tidak berkesempatan arwah Pak nak hantar dan daftarkan. Sedih hidup tanpa ayah disisi. Hilangmu tiada berganti, pergimu ditangisi.


AHMAD BIN PARLAN 1957-1998. AL-FATIHAH..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...