BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Lain Orang Lain Caranya

Wednesday, December 29, 2010


Dalam kehidupan seharian kita ni tak semestinya apa yang selalu kita lakukan tidak akan sentiasa sempurna. Ingat lagi kata-kata Yasmin Ahmad, sempurna itu milik tuhan. Kita hanya mampu untuk memberikan yang terbaik sahaja. Apa khabar kepada rakan-rakan yang sudi membaca post-post saya pada masa ini? Harap anda sihat semuanya. Mungkin ramai yang terpukul dengan tajuk post saya pada kali ini bukan? Berasa seperti terkena pada batang hidung sendiri kerana mungkin suatu ketika dahulu kita sentiasa memaksa orang mengikut cara kita tetapi jelas dan kita agaknya faham ‘Lain Orang Lain Caranya’. Ini yang cuba saya bincangkan bersama-sama anda pada keluaran kali ini.

Cara kita bekerja dengan insane-insan yang lain sememangnya tidak sama. Ia berbalik bagaimana kita mendekati (approach) setiap masalah yang datang, apa perspektif kita apabila menghadapi sesuatu perkara, dan bagaimana bentuk penyelesaian yang akan kita aplikasikan kepada setiap permasalahan itu. Ya, manusia dikurniakan akal yang membolehkan kita menentukan mana yang baik dan mana yang buruk dan oleh kerana faktor-faktor di atas jugalah sebab itu di dunia ada yang baik dan ada yang jahat. Konsep ini begitu jelas apabila kita cuba memberikan nasihat kepada orang lain. Cuba anda memberi teguran kepada orang lain dengan cara yang kasar berbanding memberi teguran dengan penuh berhikmah. Tentu sekali cara yang berhikmah lebih disukai. Sungguh manusia itu mencintai keindahan.

Apabila kita berhadapan dengan sekalian insan, kita harus mendekati mereka dengan cara yang berbeza-beza kerana setiap satu orang yang kita berurusan banyak karenahnya ada yang peramah, pendiam, pemalu, perengus dan sebagainya. Jika ingin melakukan sesuatu tak salah menyelidik terlebih dahulu. Pada zaman Rasulullah SAW pun, setiap perkara dilakukan dengan mempunyai perancangan seteliti yang boleh.

Sesungguhnya betullah asas penciptaan manusia itu sama tetapi yang membezakan mana yang baik dan mana yang buruk terletak kepada bagaimana dia mengfungsikan akal mereka. Gunalah akal serasional yang boleh tetapi andai mengelak setiap satu bukti yang memihak kepada-Nya nescaya kita tergolong dalam kalangan golongan yang rugi. Percaya dan berimanlah kepada Allah dengan penuh keimanan. Insan yang akalnya terdidik dengan akal Al-Quran tidak menunggu bukti baru percaya kerana percaya nya dia akan sesuatu adalah kerana kepercayaan yang sebetulnya mereka percaya tiada dakwa dakwi lagi. Ya, ‘Lain Orang Lain Caranya’ andai kepercayaan dan kebenaran itu hanya pada satu jalan sudah pasti tiada dua tiada tiga. Moga-moga kita sentiasa tergolong dalam kalangan insan yang mendapat naungan rahmat-Nya. Wallahualam!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...